Ungkap 24 Kasus Narkoba di Jombang Selama 12 Hari, Polisi Bekuk 26 Tersangka

  • Bagikan
Rilis kasus narkoba di Polres Jombang
Sebanyak 26 tersangka narkoba dari 24 kasus beserta barang buktinya, dirilis di halaman Polres Jombang, Rabu (15/9/2021).

FaktaJombang.com – Sebanyak 24 kasus narkota dan obat-obatan terlarang (Narkoba) berhasil diungkap Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Jombang. Dari 24 kasus tersebut, polisi membekuk 26 tersangka yang didominasi pengedar.

Semua tersangka dan barang bukti, Rabu (15/9/2021) pukul 09.00 WIB, dirilis Kapolres Jombang AKBP Agung Setyo Nugroho didampingi Kasat Resnarkoba AKP Moch Mukid, dan Wakapolres Kompol Ari Trestiawan di halaman Mapolres setempat.

Agung Setyo Nugroho mengatakan, hasil ungkap kasus sebanyak itu merupakan upaya pemberantasan peredaran narkoba Polres Jombang beserta Polsek jajaran dalam Operasi Tumpas Narkoba Semeru selama 12 hari. Mulai tanggal 1 hingga 12 September 2021.

Dari 24 kasus, 19 kasus di antaranya adalah kasus narkotika, dengan 16 tersangka. Sedangkan kasus obat keras dan berbahaya 5 kasus dengan 5 tersangka.

“Dari 26 tersangka, 22 orang di antaranya adalah pengedar. Sisanya, yaitu 4 tersangka adalah pemakai,” rinci Agung Setyo Nugroho.

Untuk barang bukti, polisi mengamankan sabu-sabu seberat 17,7 gram, Ganja 29,01 gram, pil doubel L (LL) sebanyak 1.679 butir. Kemudian 13 buah pipet kaca, dan 13 korek api.

Lalu, 19 unit handphone, 13 buah alat isap (bong) 13 buah, 3 unit timbangan. “Juga uang tunai sebesar Rp 610 ribu, serta satu unit sepeda motor,” pungkasnya.

Ditambahkan Kasat Resnarkoba AKP Mochamad Mukid, sebanyak 24 kasus yang berhasil diungkap tersebut, melibihi target opeasi (TO) yang dipatok Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur.

“TO yang ditetapkan Polda Jatim sebanyak 5 kasus, dan kita bisa mengungkap 24 kasus. Jadi over target sekitar 400 persen,” ujar Moch Mukid.

Dari kondisi tersebut, meski dalam masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) akibat Covid-19, kasus peredaran narkoba di Kota Santri ini terbilang cukup tinggi.

“Puluhan tersangka tersebut memiliki peran masing-masing. Mulai dari kurir, pengedar hingga bandar narkoba,” paparnya.

Kepada para tersangka kasus golongan 1 jenis sabu-sabu dan ganja, polisi menerapkan Pasal 114 ayat (1) jo pasal 112 ayat (1) UU RI No 35/2009 tentang Narkotika. Dengan ancaman hukuman penjara 20 tahun.

“Untuk tersangka kasus Okerbaya, dikenakan Pasal 196 subs Pasal 197 UU nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan dan Pasal 3 ayat (1), Pasal 12 stbl no 419 tahun 1949 tentang obat keras. Ancaman hukumannya, 12 tahun penjara,” pungkas Moch Mukid. *)

Penulis: Dandy AnggaEditor: Arief Anas
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *